BIN : Ingin Jadi Intelijen Baca Persyaratannya

SELAMAT DATANG DI CORPS NEWS 
TERIMA KASIH TELAH MENGUNJUNGI KAMI
SAMPAI JUMPA LAGI
BAGIKAN :

CORPSNEWS.CO,JAKARTA –  Anda ingin menjadi intelejen? Bersiaplah. Badan Intelijen Negara (BIN) barui-baru ini merilis informasi seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) 2021. Informasi tersebut tertuang dalam Pengumuman Nomor: Peng- 03/VI/2021 tentang Seleksi Penerimaan CPNS BIN Tahun Anggaran 2021.

Tercatat ada 118 jabatan dan yang bisa dilamar dengan kualifikasi pendidikan SMA hingga S-2. Ada tiga kriteria pelamar CPNS BIN 2021, yaitu putra/putri lulusan terbaik berpredikat cumlaude, putra/putri Papua dan Papua Barat, serta formasi umum

Baca Juga : 

Tim WASEV TMMD Ke- 111 Berkunjung Di Kecamatan Umpu Semenguk

 

Daftar posisi CPNS BIN 2021 terbilang beragam. Mulai dari posisi ahli pertama pengembang sistem intelejen, ahli pertama penata kelola intelejen, ahli pertama dokter, perawat, ahli advokasi hukum, ahli badan keterangan, analis intelejen, hingga pengadministrasian rekam medis dan informasi.
Bidang ilmu kependidikan yang dibutuhkan juga amat luas, mulai dari lulusan sosial politik, sastra, psikologi, hukum ekonomi, teknik, kimia, biologi, hingga kedokteran serta keperawatan.

Berikut beberapa persyaratan dan tahapan seleksi CPNS BIN 2021

Beberapa syarat yang harus dipenuhi pelamar CPNS BIN 2021:

a) Warga negara Indonesia (WNI) Usia minimal 18 tahun dan maksimal 35 tahun pada saat melamar

b) Tidak pernah dipidana dengan pidana penjara berdasarkan putusan pengadilan yang sudah mempunyai kekuatan hukum tetap karena melakukan tindak pidana dengan pidana penjara dua tahun atau lebih

c) Tidak pernah diberhentikan dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau tidak dengan hormat sebagai PNS, TNI, Polri, atau pegawai swasta

d) Tidak berkedudukan sebagai CPNS, PNS, TNI, Polri

e) IPK minimal 3,00 (skala 4) bagi lulusan perguruan tinggi negeri dan 3,30 untuk lulusan perguruan tinggi swasta

f) Pelamar yang berasal dari perguruan tinggi negeri memiliki ijazah yang telah disetarakan

g) Memiliki Surat Tanda Registrasi (STR) yang masih berlaku untuk jenis jabatan tenaga kesehatan h)Berkelakuan baik, dibuktikan dengan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK)

i) Memiliki kualifikasi pendidikan sesuai dengan persyaratan jabatan

j) Sehat jasmani dan rohani, tidak buta warna dan jika berkacamata maksimal +(plus)/-(minus) 1,0

k) Tinggi badan bagi pria minimal 160 cm dan 155 cm untuk wanita dengan berat badan ideal

l) Bagi wanita tidak bertato/bekas tato dan tindik/bekas tindik pada anggota badan selain di telinga, kecuali disebabkan oleh ketentuan adat

m )Bagi pria tidak bertato/bekas tato dan tindik/bekas tindik pada anggota badan, kecuali disebabkan oleh ketentuan adat

n) Calon pelamar hanya dapat mendaftar pada satu instansi dan satu formasi jabatan

o) Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI.

Registrasi dan tahapan seleksi Informasi lengkap mengenai seleksi CPNS di lingkungan BIN dapat diakses di https://www.bin.go.id/Karir/. Registrasi dilakukan secara online melalui laman https://sscasn.bkn.go.id dengan menggunakan NIK dan nomor KK pada 2-21 Juli 2021.

Baca Juga : 

Ketua DPC SPRI Lampung Utara, Jauhari Saleh: Selamat HUT Bhayangkara Ke-75

 

Ada lima tahap seleksi CPNS BIN, yaitu: seleksi administrasi Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) bobot 40%, Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) bobot 60%, tahap pantukhir dan pengumuman. Khusus untuk SKB, ada beberapa tes yang harus dilalui: tes psikologi (bobot 30%) , tes kesehatan umum dan jiwa (bobot 40 %), tes mental idelogi (bobot 20%), tes kesegaran jasmani (bobot 10 %).

Calon peserta dapat memilih lokasi ujian Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) di salah satu dari 14 titik lokasi ujian.(bin)

BAGIKAN :
!-- Composite Start -->

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *