SELAMAT DATANG DI CORPS NEWS 
TERIMA KASIH TELAH MENGUNJUNGI KAMI
SAMPAI JUMPA LAGI
Erick Thohir Sebut Pernyataan Faisal Basri soal Kereta Cepat Jakarta-Bandung Hoaks

Erick Thohir Sebut Pernyataan Faisal Basri soal Kereta Cepat Jakarta-Bandung Hoaks

BAGIKAN :

CORPSNEWS, JAKARTA. –  Staf Khusus Menteri BUMN bidang Komunikasi Arya Sinulingga membantah penilaian ekonom Faisal Basri yang menyebut kereta cepat Jakarta-Bandung tidak akan balik modal.

Arya menilai pernyataan Faisal Basri tersebut sebuah informasi bohong alias hoaks kepada publik karena tanpa ada data dan analisis.

Arya menjelaskan, memang ada pembengkakan dana dalam   proyek kereta cepat Jakarta-Bandung. Tapi bukan berarti modal yang sudah dikeluarkan tidak akan kembali.

Menurut Arya, dari hitungan kasar, investasi di proyek kereta cepat Jakarta-Bandung baru akan balik modal dalam 40 tahun.

BACA JUGA:

Kala Presiden Jokowi Janji Kereta Cepat Tak Gunakan Duit APBN Sepeser Pun

Ia juga menjelaskan bahwa hampir semua proyek investasi di moda transportasi massal, seperti kereta api, MRT hingga kereta cepat Jakarta-Bandung memerlukan waktu jangka panjang untuk balik modal.

“Coba aja cek deh di MRT, berapa tahun? Mirip-mirip, enggak akan jauh nanti dari situ, 40an tahun juga. Jadi kalau dikatakan sampai kapan pun akan rugi, itu konyol. Itu Faisal Basri sangat-sangat konyol,” ujarnya dalam keterangannya, Kamis (14/10/2021).

Arya menambahkan, pernyataan Faisal Basri terkait balik modal proyek kereta cepat  Jakarta-Bandung hanya penilaian subjektif dan tidak dibekali dengan analisis.

 

Secara sederhana, sambung Arya, tidak mungkin investor akan masuk menanamkan modal jika kondisi proyek yang dikerjakan bakal rugi.

“Jadi saya bisa katakan kali ini sangat disayangkan Faisal Basri kembali lagi, konyol untuk analisisnya. Tapi yang pasti jangan konyol dan akhirnya menyebabkan berita  hoaks yang enggak benar kepada publik tanpa analisa, tanpa data apapun,” ujarnya.

Sebelumnya ekonom Faisal Basri menyatakan, banyak infrastruktur yang dibangun namun hanya menghabiskan uang, dan tidak memberi manfaat optimal kepada masyarakat. Salah satu contohnya adalah Kereta Cepat Jakarta-Bandung.

BACA JUGA:

Kala Presiden Jokowi Janji Kereta Cepat Tak Gunakan Duit APBN Sepeser Pun

Apalagi, sekarang proyek tersebut akan menggunakan duit rakyat lewat anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN).

Menurut Faisal, kereta cepat Jakarta-Bandung akan sulit balik modal meski menjual tiket dengan harga mahal. Hal itu ia sampaikan dalam webinar pada Rabu, (13/10/2021).

“Sebentar lagi rakyat membayar kereta cepat. Barang kali nanti tiketnya Rp400 ribu sekali jalan. Diperkirakan sampai kiamat pun tidak balik modal,” ujar Faisal Basari.

Faisal bercerita, sedari awal, proyek tersebut sudah banyak yang menolak. Begitu juga dengan konsultan independen yang disewa pemerintah, Boston Consulting Group.

 

Namun Rini Soemarno yang kala itu menjabat Menteri BUMN tetap ngotot berjuang meloloskan megaproyek tersebut di tengah penolakan menteri lainnya.

Akhirnya, proposal proyek itu lolos. Dengan catatan, dikerjakan oleh BUMN dan swasta serta tidak menggunakan uang negara sama sekali.

Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Vyara Lestari ( Kompas )

BAGIKAN :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

!-- Composite Start -->