SELAMAT DATANG DI CORPS NEWS 
TERIMA KASIH TELAH MENGUNJUNGI KAMI
SAMPAI JUMPA LAGI
Oknum Polisi Pembunuhan Dua Anak Gadis Vonis Hukuman Mati

Oknum Polisi Pembunuhan Dua Anak Gadis Vonis Hukuman Mati

BAGIKAN :

CORPSNEWS,MEDAN. – Aipda Roni Syahputra adalah terdakwa pembunuhan dua anak gadis. Vonis hukuman mati itu dijatuhkan hakim Pengadilan Negeri PN Medan.

Dalam amar putusannya, Hakim Ketua Hendra Utama Sutardo menyebutkan, Aipda Roni Syahputra terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar Pasal 340 KUHPidana jo Pasal 65 KUHPidana. “Menjatuhkan terdakwa Roni Syahputra oleh karena itu dengan pidana mati,” kata hakim, Senin (11/10/2021).

BACA JUGA :

Tanam Ratusan Batang Ganja Dalam Ruko, Warga Curup Tengah Ditangkap Polisi

Hakim mengatakan, adapun hal yang memberatkan terdakwa yakni perbuatannya menimbulkan penderitaan yang berkepanjangan bagi keluarga korban.

Kemudian, perbuatan terdakwa Aipda Roni Syahputra juga dinilai sangat meresahkan masyarakat, dan seorang korbannya bernama Aprilia Cinta masih di bawah umur. “Sedangkan hal yang meringankan tidak ada,” kata hakim.

Atas putusan tersebut, terdakwa melalui kuasa hukumnya dan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Aisyah yang sebelumnya juga menuntut pidana mati (conform) menyatakan pikir-pikir.

Di luar ruang sidang, keluarga korban saling berpelukan sambil menangis. Meski petugas Polres Pelabuhan Belawan itu divonis hukuman mati, keluarga korban masih tidak percaya anaknya dibunuh secara keji oleh Aipda Roni Syahputra.

Ibu korban Aprilia Cinta sampai tak sadarkan diri usai vonis dibacakan. Dia sangat sedih mengingat kejadian yang menimpa anaknya. “Makan pun masih disulangi, pergi sekolah pun masih disisiri rambut anakku. Ya Allah anakku,” tangisnya.

BACA JUGA :

Atas Imbauan Kapolri, Markas Pinjol di Jakbar Digerebek, Kantornya Pinjol Mirip Warnet

Sementara itu, ibu korban Riska Fitria juga menangis pilu. Dia sempat tak sanggup mendengar kronologi bagaimana anaknya disiksa hingga dibunuh oleh Aipda Roni Syahputra.

“Mereka enam bersaudara, dia satu-satunya anak perempuan. Tragis kali dia (Roni) menyiksa anakku,” katanya sambil menangis.

Leo, abang kandung Aprilia Cinta mengaku puas dengan vonis mati tersebut. Dia menilai hukuman yang diberikan majelis hakim setimpal dengan perbuatan polisi yang membunuh dua anak gadis itu. “Kami merasa puas, karena dia sudah dihukum mati. Setimpal dengan perbuatannya,” tukasnya.

Dalam dakwaan jaksa disebutkan, pembunuhan keji yang dilakukan oknum polisi Polres Pelabuhan Belawan, Aipda Roni Syahputra terhadap dua perempuan yakni Riska Pitria dan Aprilia Cinta terjadi pada Februari 2021.

Warga Jalan Mesjid Raya Al-Jihad, Kelurahan Pulo Brayan Kota, Kecamatan Medan Barat itu melancarkan aksinya karena tertarik dengan korban Riska Fitria, sehingga terdakwa membuat suatu rencana untuk berjumpa.

Lebih lanjut, terdakwa memanipulasi sebuah cerita terkait barang titipan korban Riska yang tak sampai dan membuat janji bertemu dengan korban Riska Fitria. Namun, saat bertemu dengan terdakwa, Riska Fitria membawa temannya Aprilia Cinta.

Kemudian, saat di perjalanan, terdakwa langsung melancarkan niat jahatnya kepada Riska. Saat terdakwa melakukan aksinya, korban sempat melawan, namun terdakwa memukul korban Riska dan menyuruh korban AC untuk diam,” jelas jaksa.

Di dalam mobil, terdakwa sempat melakukan pelecehan dan penganiayaan kepada korban dengan memborgol kedua tangan korban, menutup mata serta menyumpal mulut kedua korban.

Selanjutnya, terdakwa pun membawa kedua korban ke salah satu hotel di Padang Bulan Medan dan melancarkan aksinya.

BACA JUGA : 

WhatsApp MU Di Blokir Bulan Depan Ini Ciri – Cirinya

 

Saat di hotel, terdakwa berniat menyetubuhi korban Riska. Namun, saat itu korban masih dalam keadaan datang bulan, sehingga terdakwa melakukan aksi bejatnya ke korban AC yang masih berusia 13 tahun.

Setelah itu, lanjut jaksa, terdakwa membawa kedua korban dan menyekapnya di rumah. Selanjutnya, terdakwa membunuh kedua korban dengan menutup wajah kedua korban menggunakan bantal. Wajah kedua korban sempat dilakban sebelum dibuang ke dua lokasi terpisah.

Mayat korban dibuang di Kecamatan Medan Barat tergeletak di pinggir Jalan Budi Kemasyarakatan, Lingkungan 24, Kelurahan Pulo Brayan, Medan Barat dan di pinggir jalan di Kabupaten Serdang Bedagai,” tukas jaksa. ( Laskarmedia )

BAGIKAN :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

!-- Composite Start -->